Sistem Hubungan Sosial yang Terorganisasi yang Mewujudkan Nilai-nilai dan Tata Cara Umum Tertentu dan Memenuhi Kebutuhan Dasar Masyarakat Disebut…

Sistem hubungan sosial yang terorganisasi yang mewujudkan nilai-nilai dan tata cara umum tertentu dan memenuhi kebutuhan dasar masyarakat disebut sebagai struktur sosial. Struktur sosial merupakan rangkaian pola perilaku dan interaksi antara individu atau kelompok dalam masyarakat, yang diatur oleh sistem norma, budaya, dan institusi yang membentuk dasar stabilitas dan kohesi sosial.

Komponen Struktur Sosial

Banyak elemen yang berkontribusi pada pembentukan struktur sosial, termasuk:

  1. Status sosial – sebuah posisi yang ditempati seseorang dalam masyarakat, yang mencerminkan tingkat pengaruh dan tanggung jawab mereka dalam konteks sosial.
  2. Peranan sosial – kumpulan tanggung jawab, hak, dan ekspektasi yang diharapkan dari individu yang mengemban suatu status sosial.
  3. Kelas sosial – suatu pengelompokan individu berdasarkan aspek ekonomi, sehingga masyarakat bisa memiliki hierarki berdasarkan kekayaan dan kemampuan ekonomi.
  4. Kelompok sosial – kumpulan individu yang memiliki status dan peran yang saling melengkapi, serta bersama-sama mencapai tujuan tertentu.
  5. Institusi – lembaga atau organisasi yang dirancang untuk mengatur kehidupan individu dalam masyarakat, seperti keluarga, pendidikan, agama, pemerintahan, dan ekonomi.
Baca Juga :  Bila anda seorang pembuat gambar manakah pernyataan dibawah ini yang paling tepat menyatakan fungsi dari gambar teknik untuk anda

Fungsi dan Pentingnya Struktur Sosial

Struktur sosial memainkan peran penting dalam memelihara stabilitas dan kohesi dalam masyarakat. Berikut adalah beberapa fungsi utama dari struktur sosial:

  1. Mengatur perilaku – struktur sosial membantu mengatur cara individu berinteraksi satu sama lain, menciptakan pola perilaku yang diprediksi dan kondusif untuk keharmonisan.
  2. Memenuhi kebutuhan dasar – sistem yang ada dalam struktur sosial memungkinkan masyarakat memenuhi kebutuhan dasarnya, seperti kebutuhan akan pangan, tempat tinggal, kesehatan, dan pendidikan.
  3. Mendukung pembentukan identitas – struktur sosial membantu individu memahami posisi mereka dalam masyarakat dan mencari pengakuan dari orang lain, yang penting untuk pembentukan identitas dan harga diri.
  4. Menjaga kesinambungan – struktur sosial memastikan kesinambungan generasi, melalui upaya seperti pernikahan dan sistem pendidikan yang memungkinkan pengetahuan dan budaya diwariskan kepada generasi berikutnya.
Baca Juga :  Salah Satu Ciri yang Paling Menonjol dari Negara-Negara Berkembang yang Masih Mencari Bentuk Demokrasi yang Sesuai dengan Tingkat Perkembangan Masyarakatnya adalah

Perubahan Struktur Sosial

Struktur sosial tidaklah tetap atau abadi. Selama periode waktu, perubahan dalam teknologi, nilai, dan praktek sosial dapat menyebabkan transformasi dalam struktur sosial. Perubahan ini bisa bersifat progresif atau regresif, tergantung pada dampak yang dihasilkan pada masyarakat.

Baca Juga :  Penulisan huruf kapital yang benar terdapat dalam kalimat?

Misalnya, dengan berkembangnya teknologi informasi dan internet, struktur sosial telah mengalami perubahan signifikan dalam bentuk komunikasi, kerja, dan interaksi sosial. Masyarakat juga menjadi lebih terbuka terhadap gagasan kesetaraan gender, yang menyebabkan pergeseran dalam peran dan status laki-laki dan perempuan di berbagai aspek kehidupan.

Jadi, struktur sosial mewujudkan nilai-nilai tertentu dan memenuhi kebutuhan dasar masyarakat, menjadi penyangga stabilitas dan kohesi dalam masyarakat dan harus tetap fleksibel untuk beradaptasi dengan perubahan yang terjadi.

Leave a Comment