Pertanyaan Tentang Matan Keyakinan dan Cita-Cita Hidup Muhammadiyah

Dalam memahami salah satu organisasi Islam terbesar di Indonesia yaitu Muhammadiyah, kita perlu memahami matan keyakinan serta cita-cita hidup organisasi ini. Matan keyakinan berhubungan dengan pendirian dasar ajaran yang diyakini atau keyakinan dasar, sedangkan cita-cita hidup mencakup tujuan dan ambisi yang diharapkan untuk dicapai.

Matan Keyakinan Muhammadiyah

Empat matan keyakinan yang menjadi dasar Muhammadiyah adalah iman, Islam, ihsan, dan emisi. Keempat keyakinan ini berakar dari Al-Qur’an dan Hadits, dan menjadi fundamen dari ajaran dan praktik Muhammadiyah.

Iman: Dalam konteks Muhammadiyah, iman merujuk pada keyakinan dasar tentang keberadaan dan kesatuan Allah, malaikat, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya, hari kiamat, dan takdir.

Baca Juga :  Dalam pembelajaran, guru mengajak siswa mengidentifikasi bagian-bagian kemudian merangkai bagian-bagian menjadi suatu kesatuan, seperti menguraikan kata sebagai bagian dari kalimat, kemudian peserta didik merangkai kata-kata menjadi suatu kalimat, menguraikan bagian-bagian dari komputer, lalu siswa menyusun bagian-bagian itu menjadi komputer yang utuh.Hal itu merupakan implikasi pendidikan dari prinsip atau hukum perkembangan yaitu

Islam: Muhammadiyah mengambil perspektif yang universal terhadap Islam, memandangnya sebagai cara hidup yang lengkap dan menyeluruh yang mencakup seluruh aspek kehidupan, baik individual maupun sosial.

Ihsan: Konsep ini merujuk pada peningkatan kualitas ibadah dan perilaku moral individu untuk mencapai kebaikan dan kebenaran yang mutlak.

Emisi: Ini adalah matan keyakinan tentang tanggung jawab sosial dan moral setiap individu dan komunitas, yang didasarkan pada keyakinan bahwa semua tindakan seseorang memiliki konsekuensi moral.

Baca Juga :  Hasil hitung dari 42 – 32 adalah?

Cita-Cita Hidup Muhammadiyah

Muhammadiyah didirikan pada tahun 1912 oleh KH Ahmad Dahlan dengan tujuan melawan kemiskinan, kebodohan, dan kerusakan aqidah. Cita-cita hidup Muhammadiyah mencakup tujuan seperti pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan masyarakat. Beberapa tujuan utama yang ingin dicapai Muhammadiyah antara lain:

  1. Pendidikan: Muhammadiyah memiliki komitmen besar untuk memberikan pendidikan berkualitas dan merata kepada masyarakat luas, tidak terbatas pada anggota organisasi saja.
  2. Kesehatan: Menyediakan layanan kesehatan yang mudah diakses dan terjangkau bagi semua orang merupakan salah satu tujuan utama Muhammadiyah.
  3. Pemberdayaan Masyarakat: Ini dicapai melalui berbagai program peningkatan kesejahteraan masyarakat, termasuk bidang agama, sosial, dan ekonomi.
  4. Pembaharuan: Muhammadiyah juga berkomitmen untuk pembaharuan dalam pemahaman dan praktek Islam, sejalan dengan pembaharuan di berbagai aspek kehidupan.
Baca Juga :  Berikut ini yang bukan merupakan tujuan sekutu datang ke Indonesia di bulan September adalah?

Sebagai organisasi Islam yang telah ada selama lebih dari seabad, Muhammadiyah terus berusaha untuk mewujudkan matan keyakinan dan cita-cita hidup ini dalam praktiknya. Dengan berfokus pada pendidikan, kesehatan, pemberdayaan masyarakat, dan pembaharuan, Muhammadiyah berupaya memperbarui pemahaman dan praktek Islam di Indonesia.

Leave a Comment