Kutipan Cerpen: Permasalahan pada “Ketika Tubuhnya Digerogoti Penyakit, dengan Enteng Orang Miskin Melenggang ke Rumah Sakit”

Kutipan cerpen ini secara implisit menghadirkan fenomena yang cukup merisaukan, yaitu tentang bagaimana masyarakat miskin berinteraksi dengan sistem kesehatan. Dari rangkaian peristiwa yang digambarkan, kita dapat mengidentifikasi beberapa permasalahan yang utamanya terkait dengan kualitas layanan kesehatan publik dan kondisi marginal masyarakat miskin.

Perlakuan terhadap Masyarakat Miskin di Rumah sakit

Orang miskin dalam cerita ini menunjukkan perlakuan kurang memadai dari staf rumah sakit. Setelah menyerahkan kartu tanda miskin, ia ditempatkan di lorong, meskipun banyak bangsal kosong. Ini menggambarkan masalah diskriminasi sosial dan penyalahgunaan wewenang di sisi manajemen rumah sakit. Bukan tempat tidur yang tepat di bangsal, tetapi lantai dingin lorong rumah sakit menjadi tempat peristirahatan untuknya.

Baca Juga :  Di bawah ini yang tidak termasuk dalam sikap seorang pesilat dalam menghadapi lawan yaitu

Fasilitas Kesehatan Gratis Tetapi Kurang Memadai

Ironi lainnya adalah komentar orang miskin ini pada keadaannya: “Begitulah enaknya jadi orang miskin, dapat fasilitas gratis tidur di lantai”. Ini menunjukkan bahwa meskipun pemerintah menyediakan fasilitas kesehatan gratis untuk masyarakat miskin, kualitas layanan masih jauh dari memadai. Konsep ‘gratis’ tidak selalu berarti ‘baik’.

Baca Juga :  Contoh Interaksi manusia dengan alam di sekitar aliran sungai yaitu antara?

Proses Menunggu yang Panjang dan Kurangnya Perhatian

Orang miskin ini terpaksa menunggu berhari-hari, menunjukkan adanya masalah dalam efisiensi dan empati dalam sistem kesehatan. Jelas ada kegagalan dalam memberikan penanganan medis tepat waktu dan perhatian yang memadai kepada pasien.

Baca Juga :  Analisis Mengenai Kedudukan Maklumat POLRI dalam Hierarki Peraturan Perundang-Undangan di Indonesia

Dalam rangkuman, kutipan cerpen ini memunculkan permasalahan yang terkandung dalam interaksi antara masyarakat miskin dan sistem kesehatan: diskriminasi sosial, kualitas layanan yang buruk, dan kurangnya efisiensi serta empati. Ini bukan hanya menyoroti tantangan yang dihadapi oleh masyarakat miskin, tetapi juga menandai tantangan yang harus diatasi oleh sistem kesehatan publik.

Leave a Comment