Jelaskan Kaidah Hukum Asortasi dalam Pewarisan Sifat Menurut Mendel

Hukum Asortasi Independen atau Kaidah Pewarisan Asortatif adalah salah satu dari tiga hukum genetika yang dikemukakan oleh ilmuwan Austria, Gregor Johann Mendel, pada tahun 1865. Melalui proses percobaan dengan tanaman kacang polong, Mendel memformulasikan hukum ini yang menjelaskan bagaimana sifat-sifat keturunan diturunkan dari generasi ke generasi. Hukum ini sering juga disebut sebagai Hukum Mendel Ketiga.

Pengertian Hukum Asortasi Independen

Hukum Asortasi Independen menjelaskan bahwa saat dua atau lebih pasangan gen disalibkan, mereka akan segregasi atau berpisah secara independen satu sama lain. Dengan kata lain, distribusi pasangan gen yang satu tidak dipengaruhi oleh distribusi pasangan gen lainnya. Misalnya, dalam genetika, jika kita memiliki gen RrYy (dengan R dan r merujuk pada gen yang satu dan Y dan y merujuk pada gen yang lain), kita bisa mendapatkan berbagai kombinasi gen keturunan, seperti RY, Ry, rY, atau ry. Mereka dihasilkan secara acak dan independen satu sama lain dalam proses pembentukan sel gamet.

Baca Juga :  Jepang menganggap pembentukan Putera adalah kegagalan karena tidak mampu membantu Jepang dalam usaha pengerahan rakyat. Akan tetapi bagi bangsa Indonesia pembentukan Putera dianggap berhasil karena?

Contoh Penerapan Hukum Asortasi Independen

Misalnya, kita ambil dua sifat tanaman kacang polong – warna bunga dan bentuk biji. Menurut Hukum Mendel Ketiga, jika kita menyeberangkan tanaman kacang polong dengan bunga ungu dan biji bentuk bulat (VVRR) dengan tanaman yang memiliki bunga putih dan biji berbentuk kerut (vvrr), generasi F1 mereka akan memiliki kombinasi gen VR. Meskipun kedua sifat tersebut berasal dari kedua orang tua yang berbeda, mereka berpisah secara independen dalam generasi berikutnya.

Baca Juga :  Berikut ini yang bukan pengamalan dari nilai pancasila sila ketiga adalah?

Pentingnya Hukum Asortasi Independen dalam Genetika

Hukum Mendel ini menjadi dasar pemahaman kita tentang konsep herediter dan genetika. Hukum ini menjelaskan bagaimana variasi genetik dapat terjadi, bahkan dalam keluarga yang memiliki sifat-sifat mirip. Hal ini berkontribusi pada keanekaragaman hayati dan variasi individu dalam spesies.

Hukum ini juga penting dalam pemahaman tentang bagaimana penyakit genetik dapat diturunkan dari orang tua ke anak. Dengan memahami bagaimana gen-gen ini segregasi dan asortasi, ilmuwan dan peneliti dapat memprediksi peluang seseorang untuk mewarisi penyakit tertentu atau traits.

Baca Juga :  Berikut ini adalah urusan pilihan pemerintah daerah kecuali?

Namun, perlu dicatat juga bahwa Hukum Asortasi Independen ini berlaku untuk gen yang berada di kromosom yang berbeda atau berada jauh satu sama lain pada kromosom yang sama. Gen-gen yang berada dekat pada kromosom yang sama cenderung diturunkan bersama-sama, konsep ini dikenal sebagai ‘linkage’ atau pengaitan gen.

Dengan pemahaman ini, kita dapat melihat betapa pentingnya karya Mendel dalam manajemen genetik dan pemahaman kita tentang bagaimana sifat diturunkan dari generasi ke generasi.

Leave a Comment