Catatan akuntansi berupa buku pembantu yang berisi rincian mutasi piutang perusahaan kepada tiap-tiap pelanggannya disebut apa?

Dalam dunia akuntansi, terdapat berbagai instrumen dan catatan yang digunakan untuk merekam dan melacak pergerakan keuangan dalam perusahaan. Salah satunya adalah buku pembantu yang berisi rincian mutasi piutang perusahaan kepada setiap pelanggannya. Instrumen ini dikenal dengan istilah “Buku Piutang” atau dalam terminologi Bahasa Inggris disebut “Subsidiary Ledger for Account Receivables” atau “Accounts Receivable Ledger”.

Buku Piutang: Alat Penting dalam Mengelola Piutang

Buku Piutang adalah sebuah buku pembantu yang digunakan untuk mencatat semua transaksi penjualan kredit. Piutang biasanya terjadi ketika perusahaan menyalurkan barang atau jasa kepada pelanggannya dengan persyaratan pembayaran di kemudian hari. Semua informasi tentang piutang ini disimpan dalam buku ini, mulai dari nama pelanggan, jumlah piutang, tanggal piutang, tanggal jatuh tempo, dan sebagainya.

Baca Juga :  Bagaimana Cara Menumbuhkan Sikap Hormat Terhadap Tradisi atau Budaya Masyarakat di Indonesia?

Tujuan utama pemakaian buku piutang ini adalah untuk memudahkan perusahaan dalam memantau dan mengelola piutangnya. Dengan buku piutang, perusahaan dapat mengetahui secara detail piutang yang belum terbayar, piutang yang sudah jatuh tempo, dan juga bisa memprediksi arus kas masuk di masa mendatang.

Struktur dan Fungsi Buku Piutang

Sebuah buku piutang umumnya berisi kolom-kolom seperti:

  1. Tanggal Transaksi: Kolom ini mencatat tanggal ketika transaksi penjualan kredit terjadi.
  2. Nama Pelanggan: Kolom ini mencatat nama pelanggan yang melakukan transaksi kredit.
  3. Jumlah Piutang: Kolom ini mencatat jumlah uang yang menjadi piutang perusahaan terhadap pelanggan tersebut.
  4. Tanggal Jatuh Tempo: Kolom ini mencatat tanggal ketika piutang tersebut harus dibayar oleh pelanggan.
  5. Status Pembayaran: Kolom ini mencatat status pembayaran piutang tersebut, apakah sudah dibayar, masih dalam proses, atau belum dibayar.
Baca Juga :  Ahmad Sebagai Analis Keuangan memperkirakan suatu rencana Investasi yang akan memerlukan Dana sebesar Rp100 juta. Investasi tersebut diperkirakan mempunyai usia Ekonomis 2 Tahun. Taksiran rugi Laba setiap Tahunnya adalah sebagai Berikut.

Selain itu, buku piutang juga memiliki fungsi lain seperti:

  1. Pemantauan: Dengan buku piutang, perusahaan bisa memantau status piutangnya, apakah sudah dibayar atau belum.
  2. Penagihan: Dari buku piutang, perusahaan bisa mengetahui piutang mana yang sudah jatuh tempo dan perlu ditagih.
  3. Prediksi Arus Kas: Jumlah total piutang yang tercatat dalam buku piutang dapat digunakan untuk memprediksi arus kas perusahaan di masa mendatang.
Baca Juga :  Permainan tok kadal lobang di daerah lain dikenal dengan nama?

Sebagai sebuah instrumen akuntansi, buku piutang memiliki peran penting dalam membantu perusahaan mengelola piutangnya. Dengan adanya buku piutang, perusahaan dapat memastikan bahwa semua piutang dapat ditagih tepat waktu dan tidak ada yang terlewatkan.

Leave a Comment